0 Items

Liputan6.com, Garut – Kurang dari dua pekan menjelang datangnya Idul Fitri 1440, PT Tama Cokelat Indonesia selaku induk perusahaan Cokelat Dodol alias Chocodot, asal Garut, Jawa Barat kembali meluncurkan varian oleh-oleh cemilan menarik.

Sebut saja Dodol Kukus, Kerupuk Dodol, Baso Dodol Instan, Cokelat Goyobod hingga sepasang Mata Lembu, cemilan dengan rasa manis berbahan dasar cokelet, siap memanjakan lidah, selama berlibur di kota Intan Garut.

Pemilik sekaligus kreator utama PT Tama Cokelat Indonesia Kiki Gumelar mengatakan, datangnya lonjakan pengunjung selama liburan Idulfitri memang memberikan keberkahan tersendiri bagi Chocodot, termasuk seluruh otlet binaannya.

“Biasanya (omzet) naik 300 persen atau tiga kali lipat,” ujarnya di sela-sela buka bersama dengan komunitas, mitra binaan dan kalangan media di area Goal Gumelar, kawasan Paris Van Java, Garut, Rabu (22/5/2019) petang.

Sebagai salah satu dapur kreasi makanan enak dan lezat di Garut, pihaknya, ujar dia, terus berkreasi menghasilkan produk untuk melengkapi, ragam merk yang sudah ada saat ini. “Intinya kita buat seunik dan seenak mungkin yang orang lain belum buat,” ujar dia bangga.

Untuk liburan lebaran tahun ini, ada lima varian produk baru yang akan beredar di pasaran, untuk memanjakan lidah konsumen Chocodot yang sudah dikenal maniak fanatik cokelat tersebut. “Ada tiga varian kedodolan dan dua varian kecokelatan,” ujar Kiki.

Penggabungan kedua jenis makanan dodol dan cokelat ujar dia, merupakan ide kreatif Chocodotdengan memperhatikan tren makanan kekinian, yang tengah digandrungi konsumen. “Yang pasti kedodolan ini juga menggandeng beberapa UKM lokal yang menggeluti usaha dodol,” ujar dia.

Selain itu, inovasi yang dihasilkan, diharapkan memberikan warna berbeda terhadap pilihan yang akan dibeli pengunjung. “Kan Garut tidak hanya dikenal dodolnya saja, tetapi juga cokelatnya juga,” ujar dia.

Selain itu, peluncuran tersebut diharapkan memberikan respon positif bagi pasar produk makanan oleh-oleh khas Garut. “Semoga apa yang sudah saya ciptakan bisa dinikmati pendatang (tamu) dan masyarakat Garut,” kata dia.

Tiga Varian Kedodolan

Ragam dodol kukus buat cipta PT Tama Cokelat Indonesia asal Garut yang siap memanjakan belanjaan lebaran anda (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

 

Dalam demo yang langsung diperagakan juru dapur produksi Chocodot, ada tiga varian produk dodol atau kedodolan yang diluncurkan.

Deni, salah satu juru racik Chocodot mengatakan, produk pertama yang akan diluncurkan yakni dodol kukus, penganan dengan bahan dasar utama dodol itu memberikan keunikan rasa tersendiri. “Produk ini pun ada turunannya, seperti rasa cheetar, ohleo, my love dan chocodot,” kata dia.

Untuk dodol kukus rasa cheetar, keunikannya terletak pada toping keju yang menutupi permukaan dodol kukus. “Topping kejunya itu yang akan membuat lidah menggeliat,” ujar dia mencoba pengunjung tengah menunggu berbuka puasa.

Kemudian ciri khas kukus rasa my love, terletak pada parutan serbuk cokelat yang khas ala Chocodot, yang dijamin bikin ketagihan. “Ini cocok untuk diberikan bagi mertua atau calon mertua agar cepat diresmikan, itu loh serbuk susu cokelat mantap,” kata dia.

Sementara keunikan kukus ohleo, terletak pada taburan permukaan dodol yang dibaluri biskuit mungil, sehingga tampilan dodol menjadi ciamik. “Saya jamin membuat anda makin so sweet deh dengan pasangannya setelah dibelikan my love ini,” ujar Deni kembali menggoda pengunjung milenial.

Sedangkan untuk kukus khusus chocodot, dodol yang disajikan mayoritas dibaluri dengan cokelat khas chocodot yang selama ini menjadi panganan utama produk PT Tama. “Silahkan anda mencoba mumpung ada promo diskon besar-besaran,” kata dia.

Produk lain yang tak kalah unik yakni krupuk dodol. Namanya juga sudah dodol, produk ini tentu memiliki cita rasa dodol dengan balutan makanan khas asal Garut tersebut.  “Yang jelas berbeda dengam produk lainnya, semakin mencoba makin ketagihan,” ujar dia.

Terakhir produk unik chocodot saat ini yakni bakso dodol instan. Produk ini memadukan dodol dengan bakso. “Ada dua varian yakni kuah original dan tomyam,” ujar Bagus, juru produk lainnya dari dapur Chocodot.

Menurut Bagus, perbedaan antara bakso dodol dengan bakso yang sudah beredar saat ini di pasaran, terletak pada sensasi kenyalnya. “Ayo sejak kapan anda merasakan bakso dodol? Silahkan segera mencoba,” pinta dia.

 

Dua Varian Kecokelatan

Produk Baso Dodol dan Krupuk Dodol buah kreasi Chocodot Garut siap memanjakan belanjaan oleh-oleh anda (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

 

Sementara untuk varian kecokelatan, kudapan yang dihasilkan hanya dua produk yakni Cokelat Goyobod dan Sepasang Mata Lembu. “Kenapa kami pilih goyobod? Sebab ini makanan khas yang hanya ada di Garut,” ujar Deni, membuka pembicaraan saat menjelaskan di depan pengunjung.

Menurutnya, cokelat goyobod, memberikan rasa tersendiri. Produk ini memberikan kesan untuk mempertahanan rasa es goyobod dalam pangan cokelat Chocodot. “Goyobod itu terkenal manis, asin dan tentu legendaris buat masyarakat Garut,” kata dia.

Sehingga tanpa harus menunggu antre di sekitar Alun-Alun Garut yang selama ini dikenal sebagai lokasi mangkalnya penjual es goyobod, warga sudah bisa menikmati sensasi cokelat es goyobod.

“Ada sensasi tersendiri bagaimana merasakan sensasi makan cokelat tetapi ada nuasa es goyobodnya,” ujar dia.

Sementara produk kecokelatan kedua yang diluncurkan menjelang liburan panjang lebaran ini yakni sepasang mata lembu. Cemilan ini berbentuk cookies dengan rasa khas cokelat yang langsung lumer di lidah.

“Kenapa dinamakan mata lembu? Karena mata lembu mengajarkan rindu itu syahdu, sampaikan atau pendam dalam-dalam hingga karatan,” ujar dia menggoda anak muda yang memenuhi pelataran peluncuran produk Chocodot itu.

Selama masa promo berlangsung, Chocodot memberikan banyak potongan harga, sehingga memberikan banyak keuntungan bagi pengunjung. “Ayo yang mau merasakan sensasi produk kami, segera siapkan pesannya,” kata dia.

Tidak hanya itu, bagi mereka yang berencana menjadi agen resmi produk Chocodot, cukup menyiapkan deposit sebesar Rp 285 ribu, sudah mendapatkan produk Chocodot. “Jika tidak membeli produk kami dijamin uangnya tidak hangus,” kata dia.

 

Peluang Usaha

CEO PT Tama Cokelat Indonesia Kiki Gumelar tengah menjelaskan berbagai produk chocodot yang akan menambah koleksi belanjaan ada pada lebaran tahun ini (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

 

Kiki menyatakan, semakin banyaknya produk Chocodot yang diedarkan ke pasaran, memberikan banyak keuntungan bagi mitra binaan. “Semakin banyak pula UKM yang menjadi mitra kami,” ujar dia.

Saat ini, outlet utama Chocodot sebanyak 7 titik, sementara mitra binaan atau took mitra yang menjual produk utama Chocodot ada sekitar 125 yang tersebar di seluruh kabupaten Garut. “Hampir seluruh outlet oleh-oleh kami masuki semua,” ujar dia.

Dengan semakin besarnya penetrasi pasar, Kiki berharap produk Chocodot bisa berkembang menjamah kawasan lain Indonesia, di luar pulau Jawa yang selama ini menjadi lahan garapan utama. “Permintaan banyak tetapi harus kita persiapan dengan matang,” ujar dia.

Menurut Kiki, selain mengenalkan produk cokelat lebih luas kepada masyarakat, hadirnya produk Chocodot dengan rasa dan kemasan yang unik, semakin menarik minat pengunjung datang ke Garut. “Secara langsung juga kan mengenalkan wisata kuliner asli Garut,” kata dia.

Ia berharap, di tangan para creator makanan oleh-oleh yang dimiliki PT Tama, bisa menghasilkan lebih banyak produk lain yang berkualitas, dengan harga terjangkau. “Yang jelas produk kami harus kreatif, unik, dan belum dibuat yang lain, itulah ciri khas kami,” ujar Kiki bangga.

Acara launching kemudian diakhiri buka bersama yang dipimpin ustaz Dudit. Para pengunjung yang telah mengincar produk baru Chocodot langsung menyerbu stand makanan yang telah disediakan.

 

sumber: https://www.liputan6.com/regional/read/3973938/5-varian-baru-oleh-oleh-khas-garut-bakal-semarakkan-lebaran